Senin, 09 Desember 2013

My World: Survival Instinct

       "Dan gue baru merasakan betapa besarnya nilai 70 itu dan betapa berharganya nilai 60 itu disini. Selain itu, hal yang terpenting sekarang bukan dapet nilai bagus, IPK bagus, ataupun seluruh nilai dapet A, tetapi yang paling utama: tetap survive di sini."

       Hai kembali lagi ke blog ini! sip. Dah dari dulu sih pengen nge-blog. Tapi ya, ternyata kehidupan tidak seindah dan semudah yang dibayangkan, jadi ngga sempet mulu mau posting. Lumayan banyak hal yang terjadi sejak gue tinggal di Bandung kurang lebih 2 bulan ini. Diantaranya:

-Rambut liar. iya liar soalnya males motong. Tapi sekali motong, tetep gaya jubel: 1cm rata! atau palingan 2cm rata. Soalnya biar lama motong rambut selanjutnya hehe :v
-Ambis. Ngga tau ambis? cek gugel deh. kenapa ambis ntar baca aja lengkapnya
-Belum pernah maen YGO TCG lagi. Ini khususnya yang kartu realnya ya. ( lah ini apa lagi )
-ANGKOT FTW!! 
-Ga pernah nonton TV lagi. Alesannya sih males. Acara TV juga ga ngembang-ngembang.

Survive di tengah-tengah kompetisi dan keadaan yang ketat itu sulit

Oke, mau cerita dikit ah tentang kehidupan sendiri di Bandung ini. Ternyata  hal yang paling penting yang gue rasakan kuliah disini adalah HARUS SURVIVE DULU!. yuk baca selengkapnya aja
   
        Jadi ceritanya kan pas awal UTS, kebiasaan pas SMA masih dibawa. Besok UTS Kalkulus. Tau jadwal dan materi mana yang mesti dipelajari udah dari seminggu sebelum UTS ( atau lebih mungkin ). Tapi begonya mindset masih berpikir: "Ah sehari juga bisa, santai".

      Lalu setelah hanya belajar kurang lebih semalem, gue tantang nih kalkulus. Menit pertama... kedua... ketiga..."F*ck is this?". impresi awal gue sekilas melihat soal. mangap. panik. tekacips. alhasil gue pasrah, dan hanya bisa mengerjakan kurang lebih 50% dari soalnya. Terus gue mikir. "Ah, kan 50+ masih dapet BC, mungkin juga bisa B-lah". 

        Lanjut. Minggu depannya UTS kimia. Kali ini agak tobat, belajar 2-3 hari walaupun hanya baca dan kurang efektif. Hasilnya? Pas hari-H, Alhamdulillah... TIDAK ADA PERUBAHAN SAMA SEKALI. Yak. Tetep mangap. Sip. Pasrah lagi. Dan beberapa pekan kemudian, hasil UTS kimia ternyata lebih duluan keluar dan... dapet D. Iya sesuai nama depan panggilan gue ( ini apa lagi ).


Dapet D saudara-saudara...

      Bagi gue sendiri yang selama SMA belum pernah dapet nilai di bawah 50 dalam pelajaran MIPA, tentu ini pukulan yang cukup kuat. Tapi agak wajar juga pas denger ternyata rata-rata anak-anak FTMD itu cuma 51, 6 poin di atas nilai gue sendiri. Oke.

       Dan tak lama, nilai mata kuliah laknat itu keluar juga. Gue awalnya sih udah mikir. Ini pasti dapetnya jelek. Ternyata tebakan gue salah, karena gue dapet...


.
.
.
.
.
    .    

EEEEEEEEEAAAAAAA

       E. Bukan nilai yang jelek, tapi SANGAT JELEK. Dan nilai yang gue hasilkan dari mata kuliah laknat satu ini cuma 19/51. Cuma sepertiga. Dari sini juga gue mulai tau. Apapun mata kuliah itu, suka atau tidak suka kita sama mata kuliah itu, dapet D atau E itu tetep sakit. Dan gue baru merasakan betapa besarnya nilai 70 itu dan betapa berharganya nilai 60 itu disini. Selain itu, hal yang terpenting sekarang bukan dapet nilai bagus, IPK bagus, ataupun seluruh nilai dapet A, tetapi yang paling utama: tetap survive di sini. 

       Oke segitu dulu, mental lagi agak tertekan nih, lain kali lanjut ke hal-hal lain deh. Sip.

0 komentar :

Poskan Komentar